Idgham Bighunnah

2:05 PM
بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

Idgham BighunnahMenurut bahasa, Idgham artinya meleburkan/memasukkan, ghunnah artinya mendengung. Menurut istilah, artinya jika “Nun mati atau Tanwin” bertemu dengan salah satu huruf “Idgham Bi Ghunnah ” maka huruf “Nun mati atau Tanwin” dileburkan, dimasukkan ke dalam huruf “Idgham Bi Ghunnah” dengan dengung.

Idgham Bi Ghunnah/Idgham Ma’al Ghunnah



Huruf Idgham Bi Ghunnah ada 4 yaitu;

  • mim (م),
  • nun (ن)
  • wawu (و), dan
  • ya’ (ي).

Pengecualian:
Jika “Nun mati atau Tanwin” bertemu dengan keenam huruf Idgham tersebut tetapi ditemukan dalam satu kata, seperti surat dibawah ini, maka huruf “Nun mati atau Tanwin” tidak dileburkan,  dibaca dengan jelas;

  • بُنْيَانٌ …….dibaca Bun-ya, QS. 61:4
  • اَدُّنْيَا……….dibaca Dun-ya QS. 6. 29
  • قِنْوَانٌ …… dibaca Qin-waanun QS. 6.99
  • صِنْوَانٌ ……..dibaca Shin-waanun QS. 13:4

Idghom Bi Ghunnah merupakan sifat huruf “Nun Sukun”, yaitu leburnya (hilang) suara “n(nun)” ketika bertemu dengan huruf : mim (م), nun (ن) ( wawu (و), dan ya’ (ي).  Efek dari hilangnya bunyi “n” adalah ditahannya suara huruf mim (م), nun (ن),  wawu dan ya’ (ي) selama 4 ketukan. Jadi, huruf mim(م), nun (ن) (wawu (و) dan ya’ (ي) menjadi berdengung selama 4 ketukan. Durasi pembacaan Idghom Bi Ghunnah adalah 2 mad atau 4 ketukan, yaitu dengung pada huruf  mim (م),  nun (ن) ( wawu (و), dan ya’ (ي).

Berikut ini adalah contoh bacaan Idghom Bighunnah :



Cara membaca Idghom Bighunnah adalah sebagai berikut:



Pada ketukan ke-1 kita akan mengucapkan ‘ay’. Pertahankan lidah pada posisi bunyi ‘y’ hingga ketukan ke-5. Bunyi ‘y’ akan lepas bersamaan dengan bunyi ‘yadl’ pada ketukan ke-5. Bunyi ‘y’ dari ketukan ke-1 hingga ketukan ke-5 tidak boleh terputus. Itulah yang disebut dengan bunyi Idghom Bi Ghunnah. Dengung terjadi pada bunyi ‘y’ dengan durasi 4 ketukan.


Pada ketukan ke-3 kita akan mengucapkan ‘rum’. Pertahankan bibir  pada posisi bunyi ‘m’ hingga ketukan ke-7. Bunyi ‘m’ akan lepas bersamaan dengan bunyi ‘mar’ pada ketukan ke-7. Bunyi ‘m’ dari ketukan ke-3 hingga ketukan ke-7 tidak boleh terputus. Itulah yang disebut dengan bunyi Idghom Bi Ghunnah. Dengung terjadi pada bunyi ‘m’ dengan durasi 4 ketukan.(Belajar Tajwid)
ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَٰلَمِين

Artikel Terkait

Previous
Next Post »